Gaduh Program Magang ke Jerman (Ferienjob) Terindikasi TPPO, Humas Unja Sebut Mahasiswa Tidak Ada Mempersoalkan

Perkara2551 Dilihat

Orasi.id, Jambi – Dugaan kasus Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO) dengan modus magang mahasiswa ke Jerman (Ferienjob) masih terus bergulir di Bareskrim Polri.

Hingga saat ini sejumlah tersangka sudah ditetapkan dalam kasus ini mulai dari akademisi Universitas Jambi yang juga koordinator pusat magang mahasiswa yakni Sihol Situngkir, kemudian pihak PT SHB dan PT CVGEN selaku agensi yang membantu menghubungkan mahasiswa magang dengan sejumlah perusahaan di Jerman serta pihak lain yang turut terlibat.

Dilansir dari berbagai sumber setidaknya terdapat 33 kampus yang mengikutkan mahasiswanya dalam program ferienjob. Salah satu di antaranya ada Universitas Jambi (Unja). Namun Rektor Universitas Jambi, Prof Helmi belum ada merespons konfirmasi awak media soal ini. Sihol Situngkir pun begitu, tak merespons.

Sementara Humas Unja, Mohammad Farisi menyampaikan bahwa dasar dari kampus ikut program yang kini bermasalah itu adalah MoU. Sedari awal pihak kampus disebut sudah mensosialisasikan terhadap mahasiswa yang akan diberangkatkan.

“Dasarnya ada MoU, ya semua kampus -kampus itu ada MoU. Memang dari awal kan sudah tagu, kalau bahasanya kerja kasar mungkin bukan kasar ya. Jadi kan dia kaya ngepak barang, apa segala macam. Jadi menang dari awal sudah tahu kalau kerjanya itu kayak gitu loh,” kata Farisi pada Senin, 25 Maret 2024.

Makanya kalau ada yang kaget, lanjut Farisi, dari awal sudah dikasih tahu. Klaim Farisi untuk mahasiswa Unja sendiri tidak ada mempersoalkan hal itu. Tidak ada yang protes dan mereka happy-happy saja.

“Sampai saat ini enggak ada (yang protes). Jadi kemarin waktu kami dengar itu kan posisi anak-anak udah berangkat. Terus ada informasi berapa orang yang lapor ke KBRI. Kami tanya gimana teman-teman di sana, ya sehat semua, aman, enggak ada apa-apa,” ujar Farisi.

Farisi juga membenarkan soal informasi bahwa Kepala UPT Internasional Unja dan WR 4 yang sudah diperiksa oleh penyidik kepolisian beberapa kali. Menurutnya Unja kooperatif dalam kasus ini.

“Iya benar, di awal-awal itu. Jadi bahasanya dimintai keterangan, bukan diperiksa. Kooperatif kita, karena kita sendiri juga merasa dirugikan,” katanya.

Menurut Farisi kampus akan mendata kembali mahasiswanya yang telah mengikuti program ferienjob guna memastikan apakah memang ada yang dirugikan dari program tersebut dan ketika memang terdapat yang dirugikan, menurutnya kampus akan mencarikan solusi terbaik.

Reporter: Juan Ambarita

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *