Terkait Video Pembicaraannya Dilaporkan ke Polres Merangin, Ini Jawaban Abong Fendi

Perkara2024 Dilihat

Orasi.id, Merangin – Beredarnya video Ketua DPRD Merangin Herman Efendi, saat menerima telepon salah pengurus Partai Golkar Kabupaten Merangin terkait dengan isu salah satunya anggota DPRD Kabupaten asal partai Golkar yang diduga menghamili staf kantornya menjadi polemik.

Pasalnya video yang berdurasi 45 detik tersebut kini sudah menjadi laporan Pengaduan Masyarakat (Dumas) oleh Alek Almenari, kuasa hukum Hasan Jalil.

“Memang benar kami sudah memasukkan Dumas ke Polres Merangin. Yang kami adukan adalah dugaan pelanggaran UU ITE Nomor 19 tahun 2016,” kata Alek.

Di katakan Alek, Bahwa dengan di buatnya Dumas oleh dirinya, paling tidak untuk mencari kepastian hukum terhadap kliennya sebab nama baiknya menjadi tercemar akibat beredarnya video tersebut.

“Ini untuk mencari kepastian hukum bagi klien kami. Nanti kalau sudah naik menjadi LP maka polisi akan mencari tahu siapa dalang di balik kejadian ini. Siapa yang merekam, di mana kejadian merekamnya, siapa saja yang di sana, biar semuanya terang benderang,” ujarnya.

Sementara itu, Herman Efendi saat dikonfirmasi terkait Dumas yang dilaporkan ke Polres Merangin, dengan tegas mengatakan, video dirinya saat menerima telepon pengurusnya, tidak tahu siapa yang memvideokan. Tapi dirinya hanya meminta orang yang bersangkutan bertanggung jawab atas perbuatannya.

“Saya sebagai ketua DPRD Kabupaten Merangin dan juga pengurus Golkar wajib mengingatkan kepada semua pengurus Golkar untuk bertanggungjawab jika melakukan tindakan yang berdampak hukum. Saya minta kasus yang terjadi ini diselesaikan. Apalagi yang bersangkutan merupakan Anggota DPRD Kabupaten Merangin asal Partai Golkar,” ujarnya.

Menurut Abong Fendi, bila dirinya ikut dilaporkan, tetap menghargai sikap setiap masyarakat yang melapor ke Polres Merangin.

“Saya menghargai hak masyarakat. Jika saya dimintai keterangan terkait masalah itu saya jelaskan semua. Yang jelas saya sebagai mantan prajurit sangat menghormati hak-hak perempuan, dan sebagai seorang muslim wajib mengingatkan bahwa tidak boleh zalim terhadap wanita,” ucapnya.

Kasatreskrim Polres Merangin, Iptu Mulyono mengatakan, ada Dumas masuk terkait video percakapan. Pihaknya akan menangani Dumas yang masuk.

“Dumas yang masuk masih kita dalami. Kita akan panggil pihak-pihak yang diadukan untuk bisa kita konfirmasi. Sabar dulu,” ujarnya.

Dari penelusuran video, terlihat Ketua DPRD kabupaten Merangin yang juga Ketua DPD Partai Golkar tengah menerima telepon dari salah satu pengurus Golkar dan meminta orang yang disebutkan oleh salah satu pengurus Golkar untuk bertanggung jawab dan tidak membiarkan korban tidak dinikahi.

Berikut percakapan pengurus DPD Partai Golkar Kabupaten Merangin dengan Ketua DPD Partai Golkar Kabupaten Merangin, Abong Fendi:

“Keputusan Jalil tadi apa”
“Kata Jalil siap bertanggung jawab, sudah pileg ini dinikahkan”
“Itu yang tidak boleh habis pileg dinikahkan, ini kan sudah hamil wajib dinikahkan, ngarang bae kau tu”
“Katanya gitu, karena pileg tinggal berapa hari lagi, Bang”
“Coba saya tanya sama kamu, nikah sebelum pileg dengan nikah sesudah pileg apa bedanya”
“Samo bae”
“Nah ini harus diselamatkan statusnya harus dinikahkan”

Reporter: Daryanto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *