Parah! Ternyata Duit Insentif Nakes RSUD Sarolangun Tak Dibayar Semenjak Akhir 2022 Hingga Saat Ini

Berita, Daerah1476 Dilihat

Sarolangun – Sejumlah tenaga medis atau tenaga kesehatan (nakes) di RSUD Prof. DR H.M Chatib Quzwain Kabupaten Sarolangun Jambi mengeluhkan insentif yang tak kunjung cair hingga kini, Jumat, 21 Juli 2023.

Berdasarkan informasi yang berhasil dirangkum awak media dari berbagai sumber internal di RSUD Sarolangun tersebut, persoalan insentif yang tak dibayar selama berbulan-bulan hingga kini belum ada penyelesaian baik dari pihak manajemen rumah sakit atau pihak Pemkab Sarolangun sendiri.

Bayangkan, di tengah tugas yang menumpuk serta beban berat yang ditanggung namun para nakes di sana seolah tak dihargai.

Sumber awak media bahkan mengungkap begini. “Iyaaa informasinya benar adanya. Jasa duit jaga sore malam dan hari libur belum dibayarkan dari desember 2022 sampai sekarang. Dan diiming-imingi dibayar bulan 11,” kata sumber, Jumat 21 Juli 2023.

Menurutnya persoalan hak insentif yang tak kunjung diterima oleh para nakes itu sudah hampir menyeluruh di antara paramedis di rumah sakit milik Pemkab Sarolangun itu.

“Terhitung Desember 2022 sampai Juli 2023. Semua Nakes, Pak. Dan insentif spesialis dari Januari 2023-Juli 2023,” ujar dia lagi.

Sumber juga mengungkap bahwa terdapat 11 dokter jaga di IGD. kata dia, harusnya untuk dokter tersebut bisa dapat 1 sampai 2 juta per orang. Namun duit yang jelas-jelas merupakan hak mereka itu pun tak ada diterima dalam beberapa bulan terakhir.

“Jadi perkiraan dari Desember 2021 sampai Juli 2023 sudah hampir puluhan juta, Pak,” ujarnya mengungkap perkiraan duit insentif dokter jaga di IGD yang tak ada dibayarkan.

Dia mengakui, para nakes di sana tak tinggal diam, berbagai upaya dalam menuntut hak sudah dilakukan di antaranya mediasi dengan Direktur RSUD yang baru berlangsung kemarin, Kamis 20 Juli 2023.

Soal hak akan dana insentif belum ada kejelasan, apakah akan diselesaikan dalam waktu dekat? Masih belum ada kejelasan.

Sumber serta sejumlah nakes di RSUD Sarolangun itu pun kini hanya bisa berharap, agar duit insentif jaga untuk nakes yang memang sudah menjadi hak para nakes agar dibayarkan oleh manajemen rumah sakit.

“Langkah kami ke depan jika tidak juga ada respons dari direktur, akan memberhentikan pelayanan dinas sore dinas malam dan hari libur di IGD dan di ruangan,” kata dia.

Reporter: Juan Ambarita

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *