Kasus Kriminalisasi 7 Petani di Tanjabtim Berlarut-larut, Sejumlah Elemen Organisasi Ini Segera Demo

Daerah2670 Dilihat

Jambi – Sejak peristiwa tujuh orang petani SPI Tanjung Jabung Timur mengalami pengeroyokan dan penganiayaan oleh kurang lebih lima puluh sekuriti PT. Kaswari Unggul pada tanggal 09 Februari 2023 di lahan garapan perjuangan petani SPI Tanjabtim di Desa Suka maju, Kecamatan Geragai, Kabupaten Tanjung Jabung Timur, Jambi.

Sampai hari ini belum ada titik terang dari kasus ini, upaya-upaya kriminalisasi dan intimidasi masih terus terjadi, maka dari itu.

Serikat Petani Indonesia (DPW-SPI) Jambi, Gerakan Mahasiswa Petani Indonesia (DPW-Gema Petani) Jambi, Mahasiswa Merah Dan EXCO Partai Buruh Provinsi Jambi akan menggelar aksi massa guna memastikan kasus penganiayaan yang di alami oleh tujuh petani SPI Tanjabtim betul-betul di selesaikan sesuai hukum dan undang-undang yang berlaku serta memastikan kepada pemerintahan kabupaten Tanjung jabung timur bahwasanya kabupaten Tanjung Jabung Timur sudah Darurat Agraria dengan banyaknya titik konflik agraria di Tanjabtim yang belum selesai.

Adapun tuntutan aksi yakni;

1. Copot Kapolres Tanjung Jabung Timur karena lambat dan terkesan acuh kepada kasus pengeroyokan tujuh Petani SPI Tanjabtim oleh Sekuriti PT. Kaswari Unggul

2. Pihak pemerintahan Tanjung Jabung Timur segera membuat pernyataan yang menjelaskan PT. Kaswari Unggul adalah Perusahaan yang tidak Ber-HGU dan sedang berkonflik dengan Petani SPI Tanjabtim.

3. Pihak Pemerintahan Tanjung Jabung Timur harus terlibat ke dalam proses penyelesaian konflik agraria di tanjabtim dan mendorong agar Redistribusi Tanah Objek Reforma Agraria di Tanjung Jabung Timur segera di realisasikan.

4. Hentikan segala tindakan yang berupaya dan menghalangi proses penyelesaian konflik agraria SPI Tanjabtim.

5. Hentikan Intimidasi, kriminalisasi dan diskriminasi kepada Petani SPI Tanjabtim

6. Pemerintahan Tanjabtim harus memanggil PT Kaswari unggul sesuai pertemuan antar SPI Tanjabtim dgn Pemkab Tanjabtim untuk mengklarifikasi penganiayaan dan pengrusakan rumah- rumah dan tanaman petani oleh PT kaswari unggul.

7. Pemerintahan Tanjabtim harus mengusulkan penyelesaian Konflik Agraria antara anggota-anggota SPI dengan PT Kaswari Unggul  ke Pemerintah Pusat deng skema TORA sebagaimana telah SPI lakukan pengusulan dan prosesnya

Sarwadi Ketua DPW SPI Jambi sekaligus Deputi Penggalangan Sumatera 1 EXCO PUSAT Partai Buruh menyampaikan Pemerintah Tanjung Jabung Timur tidak boleh tutup mata

“Pemkab Tanjabtim harus benar-benar hadir dan jangan tutup mata, terkesan melindungi konflik agraria antara anggota – anggota SPI dengan PT Kaswari Unggul sebagaimana konflik ini sudah diurus oleh ATR BPN RI,” ucap Sarwadi.

Sementara itu, Sarif Ketua Exco Partai Buruh Provinsi Jambi  Mengatakan Reforma agraria adalah salah satu perjuangan Partai Buruh.

“Segala bentuk ketidakadilan agraria adalah kewajiban Partai Buruh untuk mengawal sampai keadilan agraria terwujud, hari ini kita masih berjuang dalam bentuk advokasi, di jambi sendiri kita sudah banyak memperjuangkan hak- hak anggota SPI yang notabene mereka juga anggota Partai Buruh, termasuk salah satunya kasus dgn PT.Kaswari Unggul ini,” ucap Sarif

Kemudian Yoggy E. Sikumbang Presidium Nasional Gema Petani menjelaskan lambat dan terkesan acuhnya pihak Polres Tanjabtim terhadap kasus penganiayaan Petani Tanjabtim membuat citra Kepolisian semakin buruk di mata publik

“Sudah hampir sebulan kasus ini bergulir, namun tidak juga nampak titik terangnya, maka dari itu salah satu tuntutan dari aksi ini adalah copot Kapolres Tanjabtim.” tutupnya. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *