H Mukti: Pulau Bayur, dari Desa Tertinggal Menjadi Desa Wisata

Daerah1853 Dilihat

Orasi.id, Merangin – Meskipun minim infrastruktur, Desa Pulau Bayur yang masuk kategori desa tertinggal di Kabupaten Merangin, saat ini sudah menjadi desa wisata yang terus berkembang dan ke depan bisa menjadi desa mandiri.

Hal tersebut dikatakan Pj Bupati Merangin H Mukti didampingi Ketua TP PKK Dr Hj Indriana Mayesti Mukti, saat menghadiri kegiatan Sinergisitas pembangunan desa wisata di Desa Pulau Bayur, Kecamatan Pamenang Selatan, Merangin, Jambi pada Jumat, 9 Februari 2024.

“Pada banjir bandang tempo hari jembatan menuju desa ini putus, sehingga dalam rangka Pemilu 2024, Pemkab Merangin mengambil inisiatif membuat Ponton, agar akses jalan bisa cepat diatasi,” ujar Pj Bupati Merangin dibenarkan Kadis Parpora Sukoso.

Untuk penggerak ponton sebagai ganti jembatan yang putus itu, lanjut H Mukti, nanti dicari kesepakatan dengan Kades, apakah memakai penggerak mesin atau memakai tali seling, yang penting transportasi tetap lancar.

Diakui Pj bupati, Desa Pulau Bayur kaya dengan potensi wisata alam, ada air terjun dan ada gua. Desa tersebut sangat asri sekali, banyak buah-buahan dan sayur-sayuran, masyarakatnya kompak dan damai sehingga sangat nyaman menginap di desa tersebut.

“Semua kelebihan yang dimiliki Desa Pulau Bayur ini membawa berkah. Meskipun masuk kategori desa tertinggal, namun Desa Pulau Bayur bisa berkembang menjadi desa wisata yang maju dan mandiri,” ucap H Mukti.

Nanti sambung H Mukti karena desa tersebut jaraknya cukup jauh dari Kota Bangko, perlu dibangun akses jalan yang memadai dan perlu dipromosikan, sehingga akan banyak wisatawan berkunjung ke Desa Pulau Bayur.

“Jika wisatawannya sudah banyak, otomatis secara makro ekonomi kerakyatan juga akan berkembang, yang pada akhirnya membawa kesejahteraan bagi masyarakat Desa Pulau Bayur,” kata H. Mukti. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *