Bawaslu Menuturkan MUI Mengeluarkan Fatwa Mengenai Politik Uang

Berita, Nasional1046 Dilihat

Jakarta – Ketua Bawaslu RI Rahmat Bagja berbicara terkait politik uang di Pemilu 2024. Bagja mengatakan Majelis Ulama Indonesia (MUI) telah mengeluarkan fatwa mengenai politik uang.

“Kita sudah dari periode yang lalu kan bicara tentang kampung antipolitik uang, kemudian pemuda antipolitik uang. Kemudian yang belum selesai itu mungkin dengan teman-teman MUI, misalnya, bahwa fatwanya sudah ada,” ujar Bagja di kantornya, Bawaslu RI, Jakarta, Rabu, 21 Juni 2023.

Namun, Bagja menuturkan fatwa tersebut kurang disosialisasikan. Bagja meyakini bukan hanya umat muslim, umat lain pun akan memiliki pandangan yang sama terkait politik uang.

“Hanya fatwa ini kurang disebarkan, di ceramah, di khotbah gereja, seharusnya lebih intensif lah. Misalnya di daerah Sulawesi Utara kan pasti teman-teman kristiani juga punya ini juga jemaatnya untuk anti politik uang,” katanya.

Selanjutnya, Bagja menuturkan politik uang tidak hanya ada pada saat kampanye. Namun, dalam masa tenang pun, kata Bagja, politik uang akan selalu ada.

“Pengawasan yang dulu aktif di masa tenang kita akan tarik ke masa kampanye. Kenapa? Karena bukan hanya di masa tenang, masa kampanye kan juga mulai politik uangnya. Kemudian di hari H, setelah hari H jarang politik uang,” ujar dia.

“Politik uang itu haram. Tapi tidak tersosialisasikan, itu problemnya. Jangan kemudian dianggap itu sebagai misyaroh (pemberian terhadap kiyai). Yang begitu-begitu harus dilihat,” katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *